Warga Bandung Barat Tolak Pemakaman Mulyadi si Pembunuh Janda Wiwin

infogeh.co, Bandung – Warga di Kampung Gantungan, Kecamatan Padalarang, Kabupaten Bandung Barat menolak jenazah duda Mulyadi yang telah membunuh janda Wiwin Sunengsih. Mulyadi ditemukan tewas gantung di pohon petai dekat kediamannya, Kamis (12/5).

Hal tersebut disampaikan Kabid Humas Polda Metro Jawa Barat Kombes Pol Ibrahim Tompo. Dia mengatakan, Mulyadi akhirnya dimakamkan di Cioray Cipatat.

“Iya, ditolak oleh warga sehingga jadinya dimakamkan Cioray Cipatat, Kabupaten Bandung Barat,” kata Tompo melalui sambungan telepon pada Kamis (12/5).

Ibrahim menyebut, alasan penolakan tersebut karena menurut warga Mulyadi kerap membuat keresahan. Bahkan menjadi biang masalah di kampung tersebut.

“Menurut warga selama ini dianggap pelaku ini selalu membuat kerusuhan dan biang masalah. Sudah selesai (dimakamkan),” ujarnya.

Sebelumnya diberitakan, duda beranak satu itu ditemukan tewas gantung diri di pohon petai dekat kediamannya di Kampung Gantungan, Kabupaten Bandung Barat, Kamis (12/5).

Menurut Kabid Humas Polda Jabar Kombes Ibrahim Tompo, Mulyadi diduga nekat mengakhiri hidupnya karena tak tahan dengan tekanan psikis dari warga dan polisi yang mencarinya.

“Peristiwa gantung diri tersebut kemungkinan dikarenakan pelaku sudah mendapat tekanan secara psikis karena merasa dirinya sudah terkepung baik oleh warga setempat maupun oleh pihak kepolisian,” kata Tompo lewat keterangannya.

Berita ini telah lebih dulu diterbitkan di halaman resmi Kumparan.com

Editor/Wartawan