Heboh ! Seorang ABG Diduga Open BO Disekap dan Dianiaya hingga Terluka Bakar

infogeh.co, Depok –  Polres Metro Depok mengungkap kasus penganiayaan dan penyekapan terhadap ABG perempuan berusia 13 tahun. Korban merupakan asal Bojong Gede, Kabupaten Bogor, dianiaya oleh teman-teman sebayanya di sebuah apartemen di kawasan Jakarta Pusat.

Polisi mengungkapkan fakta lain korban ternyata terlibat praktik prostitusi (open BO). Satu orang terduga pelaku ditangkap polisi atas kejadian penganiayaan tersebut

Kasat Reskrim Polres Metro Depok AKBP Yogen Heroes Baruno mengatakan kasus ini terungkap setelah pihaknya menerima laporan adanya korban luka parah dirawat di RSUD Cibinong. Semula, korban diduga menjadi korban penculikan.

“Pada awalnya informasi korban diculik di sekitar Stasiun Depok, kemudian dianiaya dan dikembalikan lagi ke situ,” ujar Yogen kepada wartawan di Depok, Rabu (30/3/2022)

Yogen mengungkapkan korban mengalami luka di beberapa bagian tubuhnya. Selain luka lebam, ditemukan juga luka bakar bekas sundutan rokok pada badan korban.

“(Korban) luka agak parah ya, ada luka bakar, luka sundut rokok, luka lebam di seluruh wajah dan badannya, kemudian kami mencoba mencari tahu apa yang terjadi pada korban,” tutur Yogen.

Polisi Depok menyelidiki penganiayaan terhadap korban tersebut. Hasil penyelidikan, ternyata korban terlibat praktik prostitusi.

“Kita melakukan penyelidikan lebih dalam, akhirnya kita ketahui bahwa korban merupakan salah satu ada open BO bersama rekan-rekannya yang lain, kemudian terjadi kesalahpahaman,” ungkap AKBP Yogen.

Selanjutnya polisi melakukan pendalaman terkait korban tersebut. Dari hasil penyelidikan polisi korban dianiaya dan disekap di sebuah apartemen di Jakarta Pusat.

“Kemudian rekan-rekan korban melakukan penganiayaan selama 3-4 hari, lokasinya di Apartemen Green Pramuka, masuk wilayah Jakpus,” tuturnya.

Satreskrim Polres Metro Depok kemudian menangkap seorang terduga pelaku, remaja perempuan inisial IS (16). IS diamankan di Lampung.

“Salah satu tersangka kemudian kita kejar sampai di Lampung, wilayah Kedaton. Ditangkap satu inisial IS cewek,” ungkap Yogen.

Yogen mengatakan penganiayaan tersebut dilakukan oleh sekitar 3 orang. Dua di antaranya masih dikejar oleh Polres Metro Jakarta Pusat.

“(Pelaku) ada dua cewek dan satu cowok. Dua lagi perempuan inisial I (20) dan cowok D (15) belum ditangkap,” katanya.

Kasus ini kemudian dilimpahkan ke Polres Metro Jakarta Pusat, mengingat tempat kejadian perkara (TKP) ada di wilayah Jakarta Pusat. Sementara korban saat ini masih dirawat di rumah sakit.

Berita ini telah lebih dulu diterbitkan di halaman resmi Detik.com