Eva Dwiana dan Pemkot Bandar Lampung Sampaikan Bela Sungkawa pada Korban Meninggal Kereta Api Babaranjang

Infogeh.co, Bandar Lampung – Walikota Bandar Lampung, Eva Dwiana, tak kuasa menahan air matanya saat mengunjungi Rumah Duka Syafira Aulia Natani (14) di Jalan Untung Suropati Gang Mushala, RT01/LK2, Kelurahan Labuhan Ratu, Kecamatan Labuhan Ratu.

Siswi yang duduk di bangku Kelas 2 SMPN 8 Bandar Lampung itu meninggal dunia, karena tertabrak kereta api batu bara rangkaian panjang (Babaranjang), di rel stasiun Labuhan Ratu, Kecamatan Kedaton, Selasa (19/07/2022) sekitar 12.30 WIB.

Sambil memandangi foto almarhum. Eva juga mencoba menenangkan orang tua korban yakni, Riswiyantoro  bersama Ibunda Wilda.

Eva Dwiana bercerita pada Ibu korban bahwa anak pertamanya bernama Rachmat Hidayat juga meninggal dunia sama usianya seperti almarhumah Syafira.

“Anak bunda yang pertama yakni, Almarhum Rachmat Hidayat juga seumuran Almarhumah Shafira, waktu itu meninggal dunia karena sakit, ” ungkapnya.

Sambil terharu, Eva mengatakan bahwa kepergian almarhum adalah semata-mata karena sudah takdir dari Allah SWT.

“Walau kita merasa sakit. Tapi tuhan berkata ini takdirnya, kita harus ikhlas menerimanya. Karena anak adalah titipan illahi sehingga Allah mempunyai cara tersendiri untuk mengambilnya kembali,” ujar Bunda Eva.

Ia juga menuturkan bahwa atas nama pribadi dan pemerintah kota Bandar Lampung, turut berbela sungkawa atas kepergian ananda Syafira.

“Segala sesuatunya dipermudah dan juga kedua orang tuanya semoga diberi kekuatan lahir dan batin. Karena anak ini adalah titipan dan mudah-mudahan Allah berikan jalan yang terbaik,” ucap orang nomor satu di kota Tapis Berseri itu.

Selain itu, kata Eva, semoga kedua orang tua korban diberi ketabahan dan diberikan yang terbaik juga untuk keluarga besarnya.

“Bunda juga mohon doa dari masyarakat kota Bandar Lampun dan juga dari kepala sekolah dinas pendidikan, Camat untuk memberikan pendampingan pada keluarga,” sambungnya.

Ibunda Almarhumah, Wilda menceritakan Syafira merupakan anak yang baik, selalu memakai jilbab tertutup dan bermasker.

“Dia pernah menyampaikan niatnya untuk melanjutkan sekolah SMA di Pondok Pesantren,” katanya.

Hingga pukul 17.11 WIB. Jenazah Almarhumah Shafira belum sampai dirumah duka karena masih di RS. UDAM.

“Rencana jenazah akan dimakamkan langsung sore ini juga di TPU Labuhan Ratu,” ucap Wilda.

Artikel ini sebelumnya telah tayang di sini