Abu Vulkanik Mulai Hujani Rumah Warga Akibat Erupsi Anak Krakatau

infogeh.co, Banten – Gunung Anak Krakatau di perairan Selat Sunda masih terus meletus hingga hari ini, Minggu, 24 April 2022. Ketinggian letusan abu vulkanik mencapai 3.000 meter dari atas puncak.

“Gunung Anak Krakatau masih erupsi menerus, arah angin saat ke timur,” kata Kepala Pos Pantau Gunung Anak Krakatau, Deny Mardiono, Minggu (24/04)

Masyarakat, nelayan dan wisatawan dilarang beraktivitas dalam radius 2 kilometer dekat Gunung Anak Krakatau. Selain itu warga juga diminta berhati-hati saat beraktivitas di luar rumah dan selalu memakai masker agar abu vulkanik tidak terhisap

Abu vulkanik Anak Krakatau dilaporkan sudah sampai ke permukiman warga di pesisir Banten.

“Apabila keluar rumah selalu pakai masker untuk menghindari paparan abu vulkanik, tetap patuhi rekomendasi dari badan geologi,” terangnya.

Abu vulkanik Gunung Anak Krakatau dirasakan oleh warga di Kecamatan Labuan, Kecamatan Carita, Kecamatan Panimbang, Kecamatan Cigeulis, dan Pesisir Sumur, Kabupaten Pandeglang, Banten.

Abu vulkanik berwarna hitam itu mengotori lantai hingga tumbuhan yang ada di luar rumah. Bahkan mata warga terasa perih ketika beraktivitas di luar rumah.

“Lagi hujan abu, sayuran aja tadi banyak kotor. Perih ke mata, baru sadar kalau itu dari Gunung Anak Krakatau yang lagi erupsi,” kata Soffy Shovia, warga Kecamatan Cigeulis, Kabupaten Pandeglang, Banten, Minggu (24/04).

Berita ini telah lebih dulu diterbitkan di halaman resmi Cnnindonesia.com

Editor/Wartawan